Jumat, 13 Mei 2011

TEORI HUKUM KEBIJAKAN PUBLIK

TIORI KEBIJAKAN PUBLIK

Sebagai landasan dalam penelitian ini, penulis akan memberikan gambaran tentang kerangka teori.
Didalam dunia ilmu, teori menempati kedudukan yang sangat penting, karena teori memberikan sarana untuk dapat merangkum serta memahami masalah yang dibicarakan secara lebih baik. Dengan demikian, memberikan penjelasan dengan cara mengorganisasikan dan mensistematisasikan masalah yang dibicarakan. Suatu teori merupakan seperangkat konstruk (konsep), batasan, dan proposisi yang menyajikan suatu pandangan sistematis tentang fenomena dengan merinci hubungan-hubungan antarvariabel dengan tujuan menjelaskan dan memprediksikan gejala itu. Batasan diatas mengandung tiga hal : Pertama, sebuah teori adalah seperangkat proposisi yang terdiri dari kontruk-kontruk yang terdefinisikan dan saling terhubung; Kedua, teori menyusun antara hubungan seperangkat variabel, dengan demikian merupakan suatu pandangan sistematis mengenai fenomena-fenomena yang dideskripsikan oleh variabel-variabel itu; Ketiga, suatu teori menjelaskan fenomena, penjelasan dan prediksi dapat dicakup secara ringkasan dalam teori.”

Uma Sekaran dalam bukunya Business Research “mengemukakan bahwa, kerangka berfikir merupakan model konseptual tentang bagaimana teori berhubungan dengan berbagai faktor yang telah diindetifikasi sebagai masalah yang penting.” akan menjelaskan secara teoritis pertautan antara variabel yang akan diteliti, jadi secara teoritis perlu dijelaskan hubungan antar variabel independen dan dependen, variabel tersebut dirumuskan kedalam bentuk paradigma penelitian,”

“Variabel-variabel penelitian dijelaskan secara mendalam dan relevan dengan permasalahan yang diteliti, sehingga dapat dijadikan dasar untuk menjawab permasalahan penelitian, kerangka berfikir juga menggambarkan alur pemikiran penelitian dan memberikan penjelasan kepada pembaca mengapa ia memberikan anggapan seperti yang dinyatakan dalam hipotesis. Kerangka berfikir merupakan sintensa tentang hubungan antar variabel yang disusun dari berbagai teori yang telah dideskripsikan, berdasarkan teori-teori yang telah dideskripsikan tersebut, selanjutnya dianalisis secara kritis dan sistematis, sehingga menghasilkan sintesa tentang hubungan antara variabel yang diteliti. Sintesa tentang hubungan variabel tersebut, selanjutnya untuk merumuskan hipotesis.”
hal ini dapat disajikan dengan bagan yang menunjukan alur fikir peneliti.”

Dalam kajian Kebijakan fungsi sosial rumah sakit dalam menyelenggarakan Jamkesmas dan Jamkeda tidak terlepas dengan konteks pembicaraan tentang kebijakan maka perlu diberikan pemahaman tentang teori dan definisi-definisi tentang kebijakan, pembuat kebijakan menggunakan peraturan-pertuaran hukum didalam mempengaruhi aktivitas pemegang peranannya, antara kebijakan publik dan hukum merupakan variabel yang memiliki keterkaitan yang sangat erat, sehingga perlu telaah mendalam tentang perundang-undangan dan peraturan pengambil kebijakan fungsi sosial rumah sakit dalam menyelenggarakan Jamkesmas dan Jamkesda.

1. Teori Kebijakan

Kebijakan adalah rangkaian konsep dan asas yang menjadi garis besar dan dasar rencana dalam pelaksanaan satu pekerjaan, kepemimpinan dalam pemerintahan atau organisasi : pernyataan cita-cita tujuan, prinsip atau maksud sebagai garis pedoman dalam mencapai sasaran.

Menurut James Aderson :
Kebijakan merupakan arah tindakan yang mempunyai maksud yang ditetapkan oleh seorang aktor atau sejumlah aktor dalam mengatasi suatu masalah atau suatu persoalan.
Konsep kebijakan ini memusatkan perhatian pada apa yang sebenarnya dilakukan dan bukan pada apa yang diusulkan atau dimaksudkan, dapat membedakan antara dampak-dampak kebijakan dengan hasil kebijakan, dampak kebijakan (policy outcomes) lebih merujuk pada akibat-akibatnya bagi masyarakat, baik yang diinginkan maupun yang tidak diinginkan sedangkan hasil-hasil kebijakan lebih berpijak pada manifestasi nyata kebijakan publik. Untuk menjelaskan konsep ini kebijakan pemeintah Indonesia di bidang Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) atau Kebijakan daerah tentang Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) dapat mengukur hasil-hasil kebijakan Jamkesmas dan Jamkesda, dari jumlah anggaran yang disiapkan sesuai dengan kuota dan anggaran yang diatur menurut undang-undang kesehatan dan peraturan daerah tentang Jamkesda, jumlah kemiskinan atau pasien miskin/tidak mampu yang mendapat pasilitas Jamkesmas dan Jamkesda dan berapa persen dapat mempasilitasi pasien miskin dan menjadi orang sehat, dan apakah bantuan jaminan kesehatan ini dapat meningkatkan tarap hidup yang lebih sehat bagi masarakat ? pertanyaan ini pada dasarnya mengarahkan perhatian kepada dampak dari kebijakan publik mencapai tujuan yang telah ditetapkan sebelmnya, hal ini mengarahkan kepada tugas evaluasi kebijakan. Para ilmuwan politik memberikan perhatian terhadap studi-studi kebijakan publik dengan dikelompokan sebagi berikut :
a). Tuntutan-tuntutan kebijakan (policy decisions) adalah tuntutan yang dibuat oleh aktor-aktor swasta atau pemerintah, ditujukan kepada pejabat-pejabat pemerintah dalam suatu sistem politik.
b). Keputusan Kebijakan (policy demands) adalah sebagai keputusan yang dibuat oleh pejabat-pejabat pemerintah yang mengesahkan atau memberi arah dan subtansi kepada tindakan kebijakan publik.
c). Pernyataan-pernyataan Kebijakan (policy statements) adalah pernyataan-pernyataan resmi atau artikulasi-artikulasi kebijakan publik. Yang termasuk kategori ini adalah undang-undang legislatif, pemerintah dan dekerit persiden, peraturan-peraturan administratif dan pengadilan, pernyataan pidato-pidato pejabat pemerintah yang menunjukan maksud dan tujuan pemerintah dan apa yang akan dilakukan untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut.
d). Hasil-hasil Kebijakan (policy outputs) lebih merujuk kepada manisfestasi nyata dari kebijakan publik, yaitu hal-hal yang sebenarnya dilakukan menurut keputusan dan pernyataan kebijakan.
Didalam mengkaji kebijakan publik dapat dibagi tiga kelompok adalah :
Kelompok pertama adalah mereka yang tidak terlibat dalam perumusan maupun pelaksanaan kebijakan, kelompok ini melihat analisis kebijakan sebagai alat untuk meyeleksi kebijakan-kebijakan yang baik dan bermanfaat bagi masyarakat, Kelompok kedua adalah para perumus kebijakan publik, kelompok ini analisis kebijakan dipandang sebagai cara atau alat yang berfungsi menambah kemampuan perumus kebijakan untuk membuat kebijakan yang baik. Kelompok ketiga adalah kelompok ilmuwan yang berminat dalam masalah kebijakan, kelompok ini menganggap kebijakan sebagai obyek studi mereka.

Dalam analisis kebijakan publik ada tiga hal pokok yang perlu diperhatikan :
a). Fokus utamanya adalah mengenai penjelasan kebijakan bukan mengenai anjuran kebijakan yang pantas.
b). Sebab-sebab dan konsekuensi-konsekuensi dari kebijakan-kebijakan publik diselidiki dengan teliti dan dengan menggunakan metodologi ilmiah.
c). Analisis dilakukan dengan rangka mengembangkan teori-teori umum yang dapat diandalkan tentang kebijakan-kebijakan publik dan pembentukannya, sehingga dapat diterapkan terhadap lembaga-lembaga dan bidang-bidang kebijakan yang berbeda.

“Suatu peraturan dibuat atau dikeluarkan tentunya berisi harapan-harapan yang hendaknya dilakukan oleh subyek hukum sebagai pemegang peran. Namun, bekerjanya harapan itu tidak ditentukan hanya oleh kehadiran peraturan itu sendiri, melainkan juga oleh beberapa faktor lain. Faktor-faktor yang turut menentukan bagaimana respon yang akan diberikan oleh pemegang peran, antara lain ; (1) saksi-saksi yang terdapat didalamnya, (2)aktivitas dari lembaga pelaksana hukum, dan (3) seluruh kekuatan-kekuatan sosial, politik dan lain-lainya yang bekerja atas diri pemegang peranan itu. Perubahan-perubahan itu pun juga disebabkan oleh berbagai reaksi yang ditimbulkan oleh pemegang peranan terhadap pembuat undang-undang dan birokrasi. Demikian pula sebaliknya, komponen birokrasi juga memberikan umpan balik terhadap pembuat undang-undang maupun pihak pemegang peran.


Bagan agenda tahap-tahap kebijakan publik


Istilah Kebijakan dalam kehidupan sehari-hari sering digunakan untuk menunjuk suatu kegiatan yang mempunya maksud berbeda, para ahli mengembangkan berbagai macam definisi untuk menjelaskan apa yang dimaksud dengan kebijakan publik, masing-masing definisi memberikan penekanan yang berbeda-beda, namun suatu definisi yang dianggap lebih tepat adalah suatu definisi yang menekankan tidak hanya pada apa yang diusulkan pemerintah, tetapi juga mencakup pula arah tindakan atau apa yang dilakukan oleh pemerintah, ada beberapa pendekatan dalam menganalisis kebijakan publik. diantaranya ;
a). Pendekatan Kelompok, biasanya menggunakan politik dan pembentukan kebijakan publik untuk mempertahankan kepentingan kelompoknya.
b). Pendekatan proses fungsional, yaitu memeusatkan perhatian kepada berbagai kegiatan fungsional yang terjadi dalam proses kebijakan.
c). Pendekatan kelembagaan (institusionalisme) yaitu pendekatan struktur-struktur dan lembaga-lembaga pemerintah merupakan fokus yang penting dalam ilmu politik.
d). Pendekatan peran serta warganegara, kebijakan ini didasarkan pada pemikiran demokrasi klasik dari John Locke dan pemikiran John Stuart Mill, yang menekankan pengaruh yang baik dari peran warganegara dalam perkembangan kebijakan publik.
e). Pendekatan psikologis, yaitu pendekatan diberikan pada hubungan antara pribadi dan faktor-faktor kejiwaan yang mempengaruhi tingkah laku orang-orang yang terlibat dalam proses pelaksanaan kebijakan.
f). Pendekatan proses, yaitu untuk mengidentifikasi tahap-tahap dalam proses dalam kebijakan publik dan kemudian menganalisisnya.
g). Pendekatan substantif, yaitu spesialis substantif dalam suatu bidang tertentu, misalnya menganalisa determinan dari perumusan kebijakan lingkungan, implentasi, atau perubahan.
h). Pendekatan logical positivis, yaitu pendekatan prilaku behavioral approach atau pendekatan keilmuan scientific approach.
i). Pendekatan ekonometrik, disebut dengan pendekatan pilihan publik the public choice approach atau pendekatan ekonomi politik.
j) Pendekatan fenomologik (postpositivist, adalah kekecewaan yang semakin meningkat dengan menggunakan metode-metode keilmuan.
k). Pendekatan partisipatori adalah, inklusi perhatian yang besar dan nilai-nilai dari berbagai stakcholders dalam proses pembuatan keputusan kebijakan.
l). Pendekatan normatif atau preskriptif, adalah seorang analis perlu mendefinisikan tugasnya sebagai analis kebijakan sama seperti orang yang mendefinisikan “end state” dalam arti bahwa preskripsi ini bisa diinginkan dan bisa dicapai.
m). Pendekatan ideologik, adalah secara eksplisit mengadopsi pandangan konservatif atau pandangan liberal, Thomas Sowell menamakan pendekatan ideologi ini “visi” (visions) dan mengidentifikasi dua perspektif yang bersaing. Yaitu pertama “visi yang dibatasi” the constrained vision merupakan suatu gambaran manusia egosenttrik dengan keterbatasan moral, kedua. “visi yang tidak dibatasi” the unconstrained vision memberikan suatu pandangan tentang sifat manusia di mana pemahaman dan disposisi manusia adalah mampu untuk memperoleh keuntungan-keuntungan sosial.
n). Pendekatan historis /sejarah, adalah makin meningkatkan perhatian mereka kepada evolusi kebijakan publik melintasi waktu.

Untuk melakukan analisis terhadap suatu kebijakan tentang fungsi sosial rumah sakit dalam menyelenggarakan Jamkesmas dan Jamkesda harus memusatkan pada aspek-aspek politik dan pembuatan kebijakan yang berbeda, oleh karena itu pendekatan-pendekatan seperti itu tampaknya lebih bermanfaat bagi beberapa tujuan dan beberapa situasi tertentu daripada tujuan-tujuan dan situasi yang lain, dengan demikian secara umum orang tidak harus terkait secara ketat atau dogmatis kepada model atau pendekatan teoritik tertentu.
“Suatu aturan yang baik adalah yang bersifat elastis dan luwes dan menggunakan teori-teori tersebut sebagai konsep- konsep yang mengorganisir yang nampak paling bermanfaat untuk melakukan analisis kebijakan, serta penjelasan yang memuaskan mengenai kebijakan publik atau tindakan politik tertentu, yang perlu diperhatikan adalah penjelasan tentang perilaku politik dan bukan pengesahan pendekatan teoritik tertentu seharusnya merupakan tujuan pokok dari penyelidikan dan analisis politik, dengan demikian masing-masing pendekatan teoritik yang telah dibahas sebelumnya dapat memberikan sumbangan dalam pembuatan kebijakan publik.”

Diposkan oleh Didin Nursupriadin di 01:42

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar